Tuesday, March 3, 2015

sedikit rindu

ada dan selalu terbit perasaan itu. seakan mengasak ingin keluar. namun setiap kali itu juga aku berusaha untuk pendam dan padamkan. hampir juga aku menulis teks untuk aku hantar, selalu aku padam kembali. sesekali cuba mencari dan menggali, apa mungkin kau juga rasa dan apa yang sedang berlaku disana. seperti rindu tidak terluah dan selalu aku padamkan sendiri. tapi hakikat, aku rindu.

Wednesday, February 11, 2015

sunburn

dilanda ombak setinggi 5 meter membuatkan segala isi perut ingin keluar. nasi berlauk ikan masin masak lemak yang dimakan pada jam 6 pagi seperti meminta izin untuk dimuntahkan. dan perjalanan 2 jam untuk ke unjang membuatkan aku rasa cukup letih. sesampai diunjang, aku labuhkan  tali pancing berumpankan udang hidup bagi menarik perhatian ebek. apolo juga aku acuh-acuhkan untuk memikat anak kerisi atau anak kembung bagi dibuat lauk dan umpan. seorang kawan telah tewas dek ayakkan lautan. tertidur dan tak larat untuk bangun. aku bersama teman-teman lain gagahkan berdiri dalam ombak yang mengila.  barangkali kami juga gila seperti kata tekong. setelah puas berapolo, aku labuhkan jig untuk menipu si ebek atau baracuda yang sembunyi dan memilih. rasanya seperti mahu tercabut bahu kerana berjiggin. tiba-tiba umpan hidup disentap, ditarik rakus..jauh. aku mula berlawan, perit dan penat. hampir 15 minit, aku serahkan rod kepada adik yang lebih besar. harapnya tenaga lebih sasa. setengah jam bertarung dan akhirnya ebek pertama tertewas. sedikit puas. dan tidak semena-mena rod abu garcia pula ditarik. ejo bertungkus lumus tapi malang, perambut 40 pound tak dapat menahan asakan lawan dan putus. setelah lama kami beralih dan menuju unjang buluh. aku berapolo lagi untuk ikan segar, pasti manis nanti. sedang enak berapolo, sekali lagi rod bersama udang direntap, terkinjal-kinjal aku cuba penahan dan kali ini aku pula tertewas. mungkin drag tertalu longgar dan hanya mampu melihat si putih berlalu pergi. jig masih ada. terus saja jig dilabuhkan dan seekor kekacang tidak besar tetapi agak kasar tertawan. kami pulang dengan 3 ebek,2 kekacang dan 1 talam serta sedikit kerisi dan kembung. makan nasi berkuah budu dan kirisi goreng berperisakan air laut sungguh menyelerakan. aku tidur sepuasnya walau dibawah terik mentari. dan hari ini, muka mengelupas setelah panas dan terbakar. laut, lawau penat dan hampir tewas, pasti aku akan buru mu lagi.

Tuesday, January 27, 2015

addicted

Aku cuba seupaya agar tidak tewas. Amat penat mencuba. Rasa itu sentiasa datang dan buat aku tidak tertahan. Aku ketagih,aku inginkan lagi namum aku cuba untuk gagahkan diri.

Saturday, January 3, 2015

of baju batik and polo shoes

Rasanya tidak berpeluang untuk aku memiliki baju batik untuk ditukar yang telah koyak di kolar dan tidak juga dapat untuk aku tukar kasut yang hampir tercabut tapak.kenapa?kerana sudah dihabiskan untuk kereta. Ia,telah ku kira sebagai bukan rezeki untuk kali ini. Sedih tetapi kadang kadang benda sebegini memang berlaku.hanya mampu melihat dari kejauhan sepasang polo yang telah lama berkenan dan sehelai batik untuk setiap khamis juga perlu dilupakan.

Sunday, November 16, 2014

seandainya

tak terkata dan tak terucap. terasa lemah dan longlai. andai kau mengerti bahawa setiap tegukkan yang aku hirup, bukan menghilangkan dahaga namum buat hati semakin sengsara. tidak menyembuh tapi semakin membunuh.

Tuesday, October 14, 2014

bunga

tak perlu ditanya mengapa aku pilih jalan ini, mengapa aku pilih lorong yang ku tak pasti. mengapa aku perjudikan keinginan hati dan masa depan diri. mengapa aku lebihkan bunga yang terbiar yang tak nampak dimana lebihnya daripada sekuntum mawar yang meranun merah mewangi. aku pohonkan yang indah untuk mu meneruskan hidup dan aku pohonkan doa dan segala yang baik bersantun kata agar bahagia itu milikmu satu hari nanti. pernah aku mencuba, namun aku tak mampu dan akhirnya kau dan aku sama-sama kecewa...namun aku tahu, Tuhan pasti beri gantiku agar kau merasa bahagia seperti yang selayaknya.

Sunday, October 12, 2014

dahan

membelek helaian sejarah silam, aku tersentak...tersentak dek perjalanan hidup dan ketentuan Tuhan. rupanya Dia memang bekerja dengan cara yang kita tak pernah tahu. mengapa aku disini dan kerana apa aku disini, mengapa tidak bersama mu dan alasanya cukup kukuh...setidaknya cukup kukuh bagi ku. kau punya segala, maksudku kau masih ada dahan untuk berpaut, masih rimbun pohon tempat kau berteduh. pokoknya masih segar, hijau. sedangkan ranting tempat dia sembunyi dari panas mentari, dari sejuk angin hujan sudah terlalui rapuh waktu itu. tidak berkudrat dan tidak mampu untuk ada bersamanya. lalu Allah pusingkan muka ku kearahnya, untuk aku tahan ranting itu dari terus patah. namun setiap yang hidup pasti akan mati dan kini aku menjadi dahan, untuk dia berteduh, untuk dia rasainya dinginya malam, untuk dia hidup hangat wap mentari. bukan tidak fikir soal diri mu, namun Allah bekerja dengan cara yang kita tak pernah tahu. harapku agar satu hari, kau bertemu dahan yang kukuh, untuk kau berpaut jika tidak aku sekalipun. aku berkorban segalanya, untuk insan yang tidak pernah aku duga, aku korbankan diri mu jua, itu tidak ku pinta. sekalung kemafaan tidak mampu membasuh luka. itu aku faham, dan maafkan aku kerna tidak berdaya walau berkeinginan.