Monday, March 17, 2014

andai boleh kau rasakan

seandainya bisa aku terangkan, bisa saja aku luahkan, mampu saja aku luah semua, itu cuma andai...aku tak bisa, tak mampu dan tak mungkin sebenarnya, untuk berdepan, seluruh tubuh seperti kaku, hilang semua rasa. aku sembunyikan, itu salah, aku tidak terangkan, itu salah, aku senyap dan menyendiri, itu salah...tapi tahukan kamu bahawa itu aku lakukan agar kau tidak menangis, dengan andai kamu akan dapat lalui hidup tanpa aku. namun sekali lagi aku silap...ia tetap buat kau menangis. aku tidak punya apa-apa, hanya rasa cinta itu sahaja. andai dapat aku putarkan masa juga aku tak mampu berbuat apa-apa kerna ia diluar kemampuanku, ia bukan kehendakku.hidup ini umpana cerita di atas kertas yang mana penanya masih ligat menari, membuat cerita sedih supaya air mata tidak pernah kering. tahukan kamu betapa menangis hati ini setiap kali melihat bulan? tahukan kamu bahawa aku sendiri tidak ingin berada ditempat aku berada? tahukan kamu bahawa aku juga amat sakit dan terpakas pikul tugas yang aku sendiri tidak pasti dan aku tidak mengerti mengapa? jika kamu terkejut, maka percayalah, sehingga saat ini aku masih belum dapat menerima semunya...pernah saja aku bertanya, mengapa aku? mengapa aku saja yang terpaksa? mengapa aku saja yang korban segala? mengapa tidak saja aku menjadi milik kamu dan kamu menjadi milik aku? kita hilai tawa bersama, melihat munculnya mentari dan tunggu senyum rembulan, andai bisa aku genggam tangan mu, gembira pastinya..habiskan zaman yang ada sehingga rambut putih kita tetap bahagia bersama...namun ALLAH berkerja dengan cara yang kita tidak pernah tahu...itu saja!

Sunday, March 9, 2014

spoiling myself

i never shaved at barber before...don't know why, last Friday i went to barber to cut my hair then suddenly want to try how its feel when other person shave me...of course that not the first time another person shove me, but this time for real, shave with a pro. waiting for lamb chop at nearby restaurant, i went to barber, then i spoil myself. it's feel good but not to compare with one's i use to have.

Wednesday, March 5, 2014

biarkan saja

biar saja...biar ia jatuh tanpa disambut..hempas saja biar pecah, biar tengelam dalam pekat malam, jangan dihirau, dijeling sekalipun. cabut dan putuskan, biar ia tidak lagi dapat merasa. biarkan saja. salam tidak bersahut, kering dan sunyi. biar mentari bersembunyi, biar bulan hilang seri. biar wangi yang dahunya ada itu pergi...

Thursday, February 6, 2014

mimpi apakah ini?

terbangkit oleh bunyi azan, aku terkedu..mimpi apakah ini? terlalu nyata, akan bau pun aku masih terasa. begitu dekat dan ia betul seingat yang pernah aku lihat. rasanya masih sama cuma sedikit kering. tidak dapat aku lupakan. sudah sekian lama tidak aku hiraukan dan cuba aku pendam..latent this feeling deep...namun semalan ia bangkit tanpa diminta, memberi rasa yang aku cuba menolak pada mulanya, namun aku kalah dan terus rakus sehingga azan menyedarkan. seaindainya itu benar...seandainya!

Wednesday, January 15, 2014

killing this heart

kadang2, teringin saja aku nemumbuk hati ini, yang kadang-kadang terlalu degil. betah dan berani lagi merindu...yang nanti dia sendiri akan melukai dan terluka. sejujurnya aku tewas, tewas dalam rasa rindu dan tewas dalam memadamkan rasa itu. masih ada yang tertinggal dan berbaki. ingin saja aku text atau mendail namun aku sedar, perbuatan itu nanti akan melukakan dan terluka. aku pendam saja rasa tapi hanya Dia mengetahui betapa aku merindu.

Saturday, January 11, 2014

scam

payjal nordin 2526
scam,

Sunday, January 5, 2014

aku haus



Aku haus, dahaga sebetulnya…namun ‘perempuan nan bercinta’ tidak mampu mengilangkan kering di tekak ini, tidak seperti ‘bedar sukma bisu’ dahulu yang membuatkan aku lemas dalam lautan cinta. Perempuan ini padat dengan mazhab ahlul bait kata penulisya. Namun telah hilang seri dan jati diri dia yang dahulu. Falsafah tiang seri tidak lagi tersisi. Perempuan terlalu sarat dengan falsafah syiah. Tentang cubaan untuk bertoleransi  dengah sunni seperti umno ingin berbaik dengan pas pada mata aku. Setidaknya itu yang berlegar dalam kotak fikir ini. Kadang kala apabila terlalu sarat dengan maksud tersembunyi, falsafah itu akan menyendiri. Tidak terkesan kerna malu mungkinya. Perempuan ini terlalu tawar, tidak terasa dek tunas fikiran. Ia pedas dengan provokasi, berempahkan syiah yang rasanya menghilangkan manis falsafah segar seperti manikan kalbu. Tidak selemak ketupat cinta dahulu. Ya, manikin kalbu hanya sebuah cerita ringkas, namun penuh dengan kemanisan falsafah. Ketupat cinta pula satira yang penuh dengan lemak bahasa dan tercelup pula dengan sedikit kuah sejarah. Satu sajian yang cukup berselera untuk santapan minda. Bahkan kerana manisnya epal pun bagi aku teramat segar  berbanding perempuan ini...sebenarnya, aku seperti tidak larat,tak mampu untuk menghabiskan perempuan nan bercinta.