Sunday, November 16, 2014

seandainya

tak terkata dan tak terucap. terasa lemah dan longlai. andai kau mengerti bahawa setiap tegukkan yang aku hirup, bukan menghilangkan dahaga namum buat hati semakin sengsara. tidak menyembuh tapi semakin membunuh.

Tuesday, October 14, 2014

bunga

tak perlu ditanya mengapa aku pilih jalan ini, mengapa aku pilih lorong yang ku tak pasti. mengapa aku perjudikan keinginan hati dan masa depan diri. mengapa aku lebihkan bunga yang terbiar yang tak nampak dimana lebihnya daripada sekuntum mawar yang meranun merah mewangi. aku pohonkan yang indah untuk mu meneruskan hidup dan aku pohonkan doa dan segala yang baik bersantun kata agar bahagia itu milikmu satu hari nanti. pernah aku mencuba, namun aku tak mampu dan akhirnya kau dan aku sama-sama kecewa...namun aku tahu, Tuhan pasti beri gantiku agar kau merasa bahagia seperti yang selayaknya.

Sunday, October 12, 2014

dahan

membelek helaian sejarah silam, aku tersentak...tersentak dek perjalanan hidup dan ketentuan Tuhan. rupanya Dia memang bekerja dengan cara yang kita tak pernah tahu. mengapa aku disini dan kerana apa aku disini, mengapa tidak bersama mu dan alasanya cukup kukuh...setidaknya cukup kukuh bagi ku. kau punya segala, maksudku kau masih ada dahan untuk berpaut, masih rimbun pohon tempat kau berteduh. pokoknya masih segar, hijau. sedangkan ranting tempat dia sembunyi dari panas mentari, dari sejuk angin hujan sudah terlalui rapuh waktu itu. tidak berkudrat dan tidak mampu untuk ada bersamanya. lalu Allah pusingkan muka ku kearahnya, untuk aku tahan ranting itu dari terus patah. namun setiap yang hidup pasti akan mati dan kini aku menjadi dahan, untuk dia berteduh, untuk dia rasainya dinginya malam, untuk dia hidup hangat wap mentari. bukan tidak fikir soal diri mu, namun Allah bekerja dengan cara yang kita tak pernah tahu. harapku agar satu hari, kau bertemu dahan yang kukuh, untuk kau berpaut jika tidak aku sekalipun. aku berkorban segalanya, untuk insan yang tidak pernah aku duga, aku korbankan diri mu jua, itu tidak ku pinta. sekalung kemafaan tidak mampu membasuh luka. itu aku faham, dan maafkan aku kerna tidak berdaya walau berkeinginan.

Wednesday, October 8, 2014

meniti suratan

 tak seindah, tak semudah yang disebut atau ditulis. ia memakan jiwa, meluruhkan raga. terlepas segala impian, hanyut segala, tengelam semua.suratan yang tertulis terlalu pahit untuk dikecap, terlalu pedih untuk ditelan.

Monday, August 11, 2014

berbaloikah?

setiap keringat, setiap hela nafas, setiap saat yang terlepas, berbaloikah?
setiap impian yang aku kuburkan, setiap cita yang aku pendam dan setiap kedudukan yang aku tolak, berbaloikah? berbaloikan hanya pada sebuah janji dan wasiat yang disemat pada hati ini dan terikat dek jasad dan tertanggung oleh roh...berbaloikah? hanya pada satu pesanan "jangan ditinggal rumah ini dan jagalah isinya, jangan sesekali kamu tinggalkan dan telah aku wasiatkan kepada kamu untuk pikul tanggungjawab itu"....ya, hanya pada pesanan itu aku terikat dan hanya pada itu. telah aku korbankan semuanya, telah aku hancurka impian dan hidup sendiri serta insan lain, hanya kerana itu...berbaloikah semua itu?...yang pasti, akan ku pikul setiap kata-kata itu, walau diletak matahari di kiriku dan bulan di kananku, agar aku lepaskan tanggungjawab itu, maka nescaya tidak akan ku lepaskan kerana aku telah berjanji, itu yang pasti. berbaloi atau tidak, tidak pernah aku hiraukan kerana aku bukan aku kalau tidak kerana arwah yang beruban putih itu, kalau bukan kerana dia...biar Tuhan saja tentukan, biar Dia saja ganjarkan, biar aku lepaskan setiap peluang, biar saja kedudukan itu terisis dek yang lain, biar saja agar aku sentiasa patuh pada wasiat dan pesanan kerana ALLAH bekerja dengan cara yang kita tak pernah tahu.

Wednesday, August 6, 2014

seandainya kamu sudi

terasa kosong walau terisi, masih kelam dan gelap walau seperti ada chaya di hujung. terlalu sukar untuk digambarkan tentang hidup, tentang nikmat, tentang derita, apatah lagi untuk berbicara tentang rindu, bicara tentang rasa dan semuanya. itu tentang aku dan terfikir juga aku tentang kamu. apakah kamu gembira di sana? adakah kamu ketawa? adakah kamu menitis air mata? aku tahu aku kejam, tidak rela untuk melepaskan apa yang digengam, menghiris kamu cebisan demi cebisan. tidak ada hak untuk aku mohon kemaafan, tidak juga berhak untuk aku pertahankan diri dan tiada sebarang alasan untuk aku minta agar kamu lupakan. sejujunya cinta itu sentiasa hadir, namun tidak terluah, tidak mekar dan harum dek kerana diri aku sendiri yang gagal mencari titik keluar.seandainya kamu sudi...seandainya.

Monday, July 21, 2014

terlelap

bukan niat untuk bermimpi, namun entah bagaimana aku terjaga disebuat padang yang cukup indah. the air breezing with fluffy clouds hanging so high, with bees always busy n buzzing around...the little yellow flowers sit with white ones. i lay under a shadow tree, enjoying my sleep. the air so grassy, fresh, sweet. then i realize, i need a getaway.